Tamu

Semenguras-ngurasnya perasaan, kita tetep harus memberikan pelayanan prima ke pengunjung kan?

Chief : Din, ini ada yang minta softcopy publikasi. Tolong dicopykan trus bawa ke atas ya?

Saya : Baik Bu.

Belum selesai burn publikasi ke dvd, hape berdering lagi

Chief : Din, kan kita minta data juga ke instansi bapak ini. Udah dapat belum datanya?

Saya : Sudah Bu, cuma kemarin ke instansi X katanya data A adanya di instansi bapak itu Bu.

Chief : yaudah nanti kamu sekalian minta yang belum ada itu. Mumpung bapaknya di sini

Saya : Ya Bu, saya print kan lagi tabel yang harus diisi.

Naik tangga ke lantai dua

Saya : Ini Pak publikasinya (nyerahin dvd) sama ini tabel yang masih kurang, minta tolong nanti diisi (nyodorin kertas)

Tamu : (ngeliat kertas, mikir bentar) lho ini datanya ada di instansi X mb..

Saya : kemarin sudah ke instansi X katanya untuk klasifikasi ini datanya ada di instansi bapak. Kalo klasifikasi yang lain ada di sana dan sudah kami terima datanya Pak.

Tamu : tapi kita dapat data dari instansi X itu lho mba..

Chief : lah gimana Pak malah lempar lemparan..

Tamu : yaudah nanti saya tanya ke bagian bla bla bla dulu

Chief : nah gitu dong Pak kami tunggu lho ya

Tamu : tapi ini tabelnya klasifikasi yang diminta aja dong, masak ada tabel yang udah diisi dari instansi lain juga. Sama sumbernya ini diganti sama instansi saya..

Chief : Dina tolong diprintkan lagi tabel klasifikasi yang diminta aja sama sumbernya diganti

Saya : baik Bu

Turun tangga

Saya pun ngedit tabel yang tadi. Saya print trus naik tangga ke lantai dua.

Saya : ini Pak, Bu sudah saya perbaiki

Chief : tolong tanyain seksi bla bla bla katanya mereka juga minta data ke instansi bapak ini

Saya nemuin kasie yang dimaksud. Setelah nerima dokumen saya kembali ke ruangan ibu kepala.

Saya : (menyerahkan dokumen)

Chief : ini Pak dokumen yang ini juga belum masuk ke kantor kami.

Tamu : (ngeliat-liat dokumen) ini masak keterangan tempatnya kota sebelah. Copas yaaa..

Chief : (ngecek dokumen) oh iya, din panggilin bu R (kasie yang ngasih dokumen tadi)

Saya : bu R nya lagi ketemu sama petugas sensus Bu

Chief : yaudah kamu tolong perbaiki ini

Saya : (mulai panas) Iya Bu

Ngebenerin dokumen itu, print lagi, kembali ke ruangan ibu kepala.

Tamu : oke nanti saya konfirmasi, yang penting ada surat resmi dari sini

Tamu itu nerima dokumen dan surat pengantar, melihat-lihat lalu…

Tamu : suratnya kok tanggal lama?

Chief : surat itu sudah masuk ke instansi bapak, tp sampai saat ini data yang diminta belum masuk ke kami

Tamu : ganti surat yang baru dong menjelaskan belum diterima di sini

Chief : Din, tolong buatin surat baru, nomor baru minta ke TU

Saya : (#fyuh) Oke Bu

Turun tangga.

Gupek sendiri bikin surat baru, minta nomor surat ke TU. Selesai ngeprint surat naik tangga ke lantai dua

Saya : (nyerahin surat)

Chief : sudah semua? Mapnya tadi mana ya?

Baru sadar map nya ketinggalan di bawah. Saya mulai lelah, mungkin saya butuh Aq*a.

Saya : saya ambil dulu Bu

Turun tangga

Naik tangga (lagi) ke lantai dua

Chief : Din ini bapaknya minta softcopy tadi ditaruh di flashdisk bukan di dvd

Saya : Flashdisk yang mau dicopykan mana Pak?

Tamu : wah saya nggak bawa flashdisk

Ngek ngook..

Saya : hehehe (semoga ini senyum tulus) maaf pak kalo di sini kami hanya bisa ngasihnya dlm bentuk dvd,  klo mau di flashdisk biasanya konsumen data bawa sendiri.

Tamu : oh yasudah kapan-kapan saya ke sini lagi

Dan dvdnya nggak jadi dibawa si bapak tamu itu dong…

Tamu : sudah selesai ya? Jadi mana surat dan dokumen yang harus saya bawa tadi?

Saya : (menyerahkan seperangkat map)

Tamu : baiknya ini ditaruh di amplop deh

Hadeh, feelingnya nggak enak lagi

Chief : (memandang kasian kepada saya) coba din minta amplop ke TU

Saya : (semakin panas) ya Bu

Turun tangga

Naik tangga (lagi dan lagi) ke lantai 2

Saya : (membawa 2 jenis amplop, kecil dan besar sekaligus) mau yang mana ini Pak?

Bu kepala memberi saran

Chief : yang besar aja Din, dokumennya sekalian dimasukkan

Saya : Baik Bu

Tamu : (nerima amplop) Oke kalo sudah saya pamit. Terima kasih.

Iya Pak, terima kasih kembali sudah menyadarkan saya untuk rutin berolahraga kembali. Tapi kata-kata itu tak sampai keluar, hanya saya ucapkan dalam hati.

 

Jadiiiii pertanyaannya, berapa kali saya naik turun tangga hari ini??? Semoga doa teman-teman kantor berat badan saya turun diijabah. Aamiin… 😀

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s